Bookmaker artbetting.co.uk - Bet365 review by ArtBetting.co.uk

Bookmaker artbetting.gr - Bet365 review by ArtBetting.gr

Germany bookmaker bet365 review by ArtBetting.de

Premium bigtheme.net by bigtheme.org

SATGAS YONIF PR 501 KOSTRAD TERIMA SENJATA API DARI MASYARAKAT.

adminpenrem 03/08/2018 0

Abepura (2/8), Kegiatan Pembinaan Teritorial (Binter) yang dilakukan oleh Satgas Yonif Para Raider 501 Kostrad di Daerah penugasan Papua berhasil membuat masyarakat perbatasan Papua sadar akan larangan dan bahaya menyimpan senjata api dirumahnya. Melalui kegiatan Binter di bidang keagamaan, Satgas Yonif Para Raider 501 Kostrad menerima senjata api jenis Mauser dari masyarakat Papua. Mauser adalah senjata api buatan Negara Jerman yang sering digunakan oleh Angkatan Bersenjata Negara Jerman.

Dansatgas Yonif PR 501 Kostrad Letkol Inf Eko Antoni Chandra menjelaskan bahwa senjata api Mauser tersebut bukan diterima langsung dari si pemilik senjata. Si pemilik senjata tidak berani bertemu dan menyerahkannya langsung kepada pihak Satgas dengan alasan keselamatan diri dan keluarganya. Sehingga ia menitipkan senjata api tersebut kepada seorang tokoh Agama (Vikaris) berinisial AN (48 tahun) yang telah ia percaya untuk diserahkan kepada pihak Satgas.

Satgas 501 Kostrad sendiri juga aktif dalam bidang keagamaan dan sering berkomunikasi dengan AN yang berprofesi sebagai Vikaris. Setelah mengumpulkan beberapa informasi dari AN, akhirnya pihak Satgas sepakat untuk melaksanakan anjangsana ke kediaman AN di Kampung Skouw Mabo, Distrik Muara Tami, Kota Jayapura, untuk menerima senjata api yang dimaksud.

Saat di kediamanya, AN menyampaikan bahwa senjata api tersebut adalah milik orang tua dari salah seorang jemaat gereja berinisial OL. AN juga menjelaskan bahwa kedua orang tua OL adalah simpatisan aktif dari KKSB yang saat ini telah meninggal dunia. “OL tergugah hatinya untuk menyerahkan senjata api tersebut karena ia tidak ingin ada lagi orang yang dicintainya meninggal sia-sia karena senjata api tersebut”, tutur AN.

Saat ini senjata api tersebut telah diserahkan kepada pihak Komando Pelaksana Operasi (Kolakops) Korem 172/PWY, Jalan Padang bulan Abepura-Hedam, Heram, Kota Jayapura. Satgas Yonif Para Raider 501 Kostrad berharap, masyarakat Papua bisa mencontoh sikap positif yang dilakukan oleh OL. Senjata api adalah barang yang sangat berbahaya yang dapat menimbulkan korban jiwa apabila disalahgunakan.

Selain itu, dalam pasal 1 Peraturan Pemerintah Pengganti Undang Undang (Perpu) Nomor 20 tahung 1960 tentang Kewenangan Perijinan Yang Diberikan Menurut Perundang Undangan Mengenai Senjata Api. Dijelaskan bahwa ketentuan perijinan mengenai senjata api, obat peledak, mesiu dan lain sebagainya untuk kepentingan (dinas) Angkatan Perang hendaknya diatur dalam lingkungan Angkatan Perang sendiri.
Adapun yang diperuntukkan bagi pribadi anggota Angkatan Perang tetap termasuk bidang kewenangan perijinan seperti untuk umum di luar Angkatan Perang, ialah di bawah Menteri/Kepala Kepolisian Negara.

Leave A Response »

*